PERGINYA SEORANG MUROBBI : DATO' USTAZ DAHLAN MOHD ZAIN

 Petang ini entah macammana terbuka hati untuk melihat blog puteri sulong saya

Dia selalu tanya saya "Kenapa ayah tak tulis kesah Pemergian Murobbi kita Ust Dahlan Mohd Zain didalam blog ayah, along memang sentiasa ternanti-nanti tulisan ayah". Saya hanya memberi tahunya yang saya masih belum berkesempatan untuk menulis. Rupa-rupa dalam diam-diam dia mengumpulkan beberapa keping gambar lama yang cukup bernilai, bahan-bahan pengalaman yang pernah saya ceritakan kepadanya lalu dituliskan didalam blognya (Sebenarnya tulisan didalam blognya ditujukan khas kepada putera pertamanya ,Umar Al fateh) ia juga boleh menjadi bahan tatapan untuk kita semua. Saya memang terkejut penulisannya cukup baik untuk menjadi tatapan kita semua. Semoga Allah memberi kekuatan untuk kita meneruskan kerja-kerja dakwah dan tarbiyah sehingga kita kembali kepadaNya,InsyaAllah :





                                       AlMarhum Dato' Kaya Bakti Ustaz Dahlan Mohd Zain

Bismillahirahmanirahim.....
Subhanallah ...Maha suci Allah yang mentadbir seluruh kehidupan kita. dari saat kita terjaga..berurusan sehinggalah akhirnya kita kembali terlantar tidur..Dari awal kehidupan sehingga pula kita sampai ke penghujung hidup kita.. Maha Suci Allah swt...yang menguruskan setiap inci usia kita....

Umar...hari ini, adalah hari lahir ummi..hari ini juga adalah hari pulangnya seorang murobbi yang tulus, Ustaz Dahlan (UDMZ) kerahmatullah...Pulang ia ke sisi Tuhannya yang begitu kasihkannya...Setelah beberapa waktu koma dan bernafas hanya dengan bantuan mesin semata-mata, akhirnya hari ini, 18 september 2010, Allah swt telah menjemputnya pada jam 9.55 pagi tadi... Disaat ummi dan seisi keluarga kita sujud kesyukuran di atas nikmat usia yang Allah beri pada ummi, rupanya disana..Allah swt mengambil Ustaz Dahlan untuk kembali padaNya..Telah selesailah urusan UDMZ di dunia ini... 

 Tertubuhnya sebuah institusi..Bangunan Pertama yang terbina di MATRI


Sahabat-sahabat berganding bahu mendirikan dinding bangunan..

Umar, melewati kembali kesungguhan UDMZ dalam menterjemahkan fenomena baru dalam dakwah dan tarbiah di malaysia pada awal 80an, ummi merasa terpanggil untuk berkongsi dengan umar bagaimana kesungguhan dan keikhlasan itu sehinggalah akhirnya dari seorang peribadi ini, lahirnya beribu-ribu kader2 dakwah di bawah pimpinan Al-fadhil ustaz..Ini juga, ummi dapati dari cerita2 atuk yang tak pernah putus bercerita semenjak ummi mula meningkat dewasa dulu...Agar anak-anak itu mengerti hakikat perjuangan dalam menegakkan islam itu ada permulaannya tetapi tiada pengakhirannya.....dan hari ini, dengan perginya peribadi ini...dakwah itu masih akan terus diwarisi dan berjalan....cuma bezanya kita kehilangan seorang murobbi.......

 pakcik mud, atuk umar, pakcik mat dan pakcik zakaria di hadapan rumah UDMZ



                                            gambar ini diambil dalam lingkungan 1989- 1990

Dalam hal-hal tarbiah, Al-fadhil ustaz merupakan seorang yang sungguh berlemah lembut dan sabar. Antara kehebatannya, beliau sangat berhikmah. Pernah dulu dalam suatu peristiwa besar yang berlaku, Allah uji kesetiaan anggota-anggotanya, Al-fadhil ustaz tidak sedikit pun merasa takut, cemas atau terancam akan berkurangnya anggota jamaah, bahkan beliau berpandangan...sesiapa yang ingin keluar dan pergi dari jamaah ini, dia tidak akan menghalang, tetapi sesiapa yang ingin terus setia bersamanya, kita akan teruskan dakwah ini bersama-sama....Maka sebahagian kecilnya keluar kerana sedikit ujian itu melunturkan keyakinan mereka, terhadap kepimpinan ustaz, namun..masih ramai yang kekal setia disisinya..subhanallah....dari usaha-usaha mereka akhirnya hari ini melahirkan ratusan aktivis dakwah..bahkan ribuan anak-anak generasi baru yang sedang menanti sentuhan proses dakwah dan tarbiah itu....samada didalam atau luar negara.

 Semenjak dari usia muda..sehingga kini di ambang 50 an..
masih istiqamah dengan dakwah dan tarbiah


Disini terbinanya sebuah cita-cita


Ummi masih ingat sewaktu kecil dahulu, kerana ummi anak sulung, atuk dan nenek umar selalu bawa ummi bersama-sama mereka ke MATRI...berdaurah, mendengar penyampaian, bersama-sama meletakkan diri salam suatu proses tarbiah..waktu ini, meskipun ummi masih kecil, tetapi bila kini ummi fikir dan ingatkan kembali...Subhanallah.. MATRI itu terbina dari titisan-titisan peluh sahabat-sahabat...Ia adalah tempat bermulanya sebuah institusi dakwah...Tempat yang mengumpulkan hati-hati dan jiwa-jiwa yang suci murni untuk menerima didikan islam secara syumul...Mungkin, kerana ini jugalah kenapa Al-fadhil ustaz begitu menyintai bumi MATRI...Ummi masih ingat sewaktu ummi bersekolah disini...Al-fadhil ustaz sendiri yang memotong rumput di padang bola, bahkan..dia juga yang menyapu sampah, membersihkan longkang..ada waktunya beliau akan membaiki sendiri pintu kelas yang usang..bila ditanyakan kenapa ustaz tidak suruh pekebun sahaja yang buat?...kata ustaz, Matri ni dah macam rumah pertama ana..Ana suka berkhidmat untuknya..Disini tempat ana mencurahkan segala perasaan ana...Rupa-rupanya umar, kata atuk, MATRI ini dulu sahabat-sahabat sendiri yang susun batu-batanya, tidak kira doktor, jurutera, guru, arkitek dan sebagainya..semuanya akan ke MATRI setiap minggu untuk sama-sama membina bangunan surau Matri..Surau itulah bangunan pertama yang menyaksikan pembinaan generasi awal.......


 Suatu ketika dahulu..


Generasi muda dulu kini telah tua..


Bermukhayyam bersama-sama..


Ummi teringat kata-kata Al-Fadhil Ustaz dalam satu penyampaiannya.." Hari ini, bila melihatkan sahabat-sahabat yang datang dari jauh untuk sama-sama kita berkumpul, menampakkan kesetiaan..ada yang ana kira tidak kurang daripada 30 tahun, 20 tahun...tetapi masih beriltizam dengan dakwah dan tarbiah. Ada yang mula dengan rambut hitam, janggut hitam, sekarang dah jadi putih. Jadi alhamdulillah..satu kesetiaan dan kita pohon pada Allah swt supaya teruskan kita setia dengan islam dan setia dengan organisasi untuk membawa kita beribadah semata-mata pada Allah swt dalam semua kegiatan hidup kita..moga2 kita terus beriltizam dengan kerja-kerja islam.."



yea umar...inilah buktinya...sahabat-sahabat telah berpuluh-puluh tahun berpulun tenaga untuk melaksanakan kerja-kerja islam, agar proses tarbiah ini akan terus diwarisi dari generasi ke generasi... Sungguh takjub Allah mengatur kesinambungan ini...dari zaman muda mereka hingga menginjak usia tua, masih istiqamah dengan kerja-kerja islam..berfikir bagaimana nak membangunkan sebuah masyarakat yang mengamalkan islam...di celah-celah masyarakat, mereka bergerak dalam satu saff...bak kata atuk umar, di hujung minggu...mereka semua bertebaran ke serata tempat untuk menyampaikan dakwah, mentarbiah diri dan masyarakat untuk kesedaran islam...dan apabila tiba wkatu kerja, mereka masuk ke pejabat seperti sedia kala..seolah-olah tiada apa-apa yang mereka lakukan...padahal hujung minggu mereka, mereka lebih sibuk dari hari biasa....


SUBHANALLAH umar....sistem apakah lagi yang boleh membentuk peribadi-peribadi ini menjadi sekuat dan segigih ini ....?


Al-fadhil ustaz juga seorang yang berpandangan jauh. Pernah dulu, dia melihat fenomena futur dari medan dakwah kerana tuntutan kehidupan, kerja, anak-anak, masalah keewangan dan sebagainya melontarkan kader-kader yang siap ditarbiah ini lewat mengikuti arus dunia..Titisan air mata murrobi lantaran dakwah kehilangan da'e..Pada hari ini, jahiliah semakin kuat mencengkam jiwa-jiwa putera-puteri yang pernah kita didik sehingga mereka tewas dan hanyut di bawa arus jahiliah yang dasyat...Ummi teringat pesanan Al-fadhil ustaz pada kami dulu, katanya...bila antum keluar dari MATRI, pastikan antum kembali semula kesini dalam keadaan yang lebih baik dari antum disini..kerana antum adalah graduan dari madrasah dakwah & tarbiah.... Kita kehairanan kenapa ustaz berpesan begini, rupanya pada satu waktu memang ada fenomena pelajar matri yang culture shock setelah keluar matri untuk melanjutkan pelajaran..kerana hebatnya tujahan godaan dunia luar untuk menarik mereka jauh dari proses ini...telah ramai yang tertewas dan tercicir..




Umar..kamu adalah penerus kepada perjuangan ini...kamu adalah kekuatan untuk ummi dan abi...UDMZ pernah berpesan, jalan ini, jalan yang kita sedang tempuh ini adalah suatu jalan yang panjang..tidak ramai yang mampu bertahan..memang benar umar...kerana itu, kita cuba untuk merintis jalan ini perlahan-lahan agar insya-Allah, kita sampai ke husnul khatimah...Hari ini, kebetulan papa am akan fly ke mesir, kita semua sekeluarga tidak dapat ke perlis untuk memberikan penghormatan terakhir kepada Al-fadhil Ustaz..Susunan Allah..padahal sahabat-sahibah yang lain seluruh malaysia telah berduyun-duyun membasahi bumi mata ayer perlis...untuk menziarahi jenazah ustaz buat kali terakhir....











Ya Allah..cucurilah rahmatmu ke atas rohnya...tempatkanlah dia dikalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh serta terimalah amalan-amalannya..Sesungguhnya ya Allah..kami menyaksikan dan menikmati kebaikannya di dunia ini...Al-Fatihah....

Selamat Tinggal sahabatku..
[Nada Murni,1990]

Selamat tinggal sahabatku
pemergianku hanya sementara
namun perjuangan tidakku lupa
bersemadi dijiwa..

Ku masih perlukan bimbinganmu
dan ku masih perlukan pimpinanmu
dalam menuju keredhaan ilahi
bantulah diri ini...

ya Allah..restuilah perpisahan ini..
ya Allah restuilah..

ukhuwah dipupuk berlandas keimanan
disulami dengan keikhlasan..
tertawa berduka kita saling bersama
membait memori perjuangan kita...

air mata ditumpah jangan
tapi taburkan doa dan keikhlasan 
jua relakanlah perpisahan ini
semoga bertemu kembali..

perjuangan suci yang telah dilalui
membantu kita dalam mengenal diri..
mawaddah, mahabbah kita semai di hati
dalam mengeratkan silaturahim...


Kenangan akhir..









MARILAH KITA BUAT PERSIAPAN UNTUK BALIK ‘KAMPUNG’

Malam ini saya membuka ruangan facebook. Saya cukup tertarik dengan dengan catatan sahabat saya Sdr Rosdi Baharom didalam facebooknya. Beliau merupakan seorang yang sangat berpengalaman (lebih 20 tahun) didalam bidang motivasi remaja dan kekeluargaan. Sehingga kini beliau masih aktif memberi ceramah motivasi di seluruh negara. Kini beliau bertugas sebagai Pegawai HEP Kolej Teknologi Darulnaim (KTD) Kelantan.Semoga kita dapat kongsi bersama hasil catatan beliau.




                                                        Saudara Rosdi Baharom


Setiap diri kita berhajat untuk mendapat kebahagiaan. Malah kita diciptakan oleh Allah SWT untuk menikmati kebahagiaan. Kita dituntut oleh Allah SWT supaya mengejar kebahagiaan. Memperoleh kebahagiaan adalah misi hidup kita. Penderitaan dan kesiksaan yang paling berat adalah terhalang dari mendapat kebahagiaan ini. Justeru, kita perlu pastikan bahawa aktiviti-aktiviti kehidupan kita mestilah berkaitan dengan kebahagiaan dan menuju kebahagiaan ini.
Salah satu perkara yang membahagiakan kita di dunia ini adalah dapat ‘balik kampung’. Kampung ini mungkin kampung ibu bapa atau nenek moyang kita.
Apabila kita meninggalkan kampung ini dengan sebab-sebab tertentu, kita sentiasa ingin kembali ke tempat asal ini kerana kita merasakan kebahagiaan berada di kampung dan akan berusaha untuk balik semula ke kampung. Setiap peluang akan digunakan untuk balik kampung. Kecintaan dan kerinduan kepada kampung ini menyebabkan kita selalu membuat persiapan agar usaha balik kampung ini tidak tergendala. Alangkah sedihnya kawan-kawan kita, disebabkan faktor-faktor tertentu tidak dapat balik kampung.
Anak-anak yang dimuliakan Allah SWT.
Kampung kita yang sebenarnya adalah SYURGA. Syurga adalah tempat asal kita dan syurga dicipta oleh Allah SWT sebagai tempat mendapat kebahagiaan yang hakiki. Segala kebahagiaan yang dinikmati oleh manusia tidak akan bermakna sekiranya kita tidak mendapat kebahagiaan di syurga ini.
Kita mesti berusaha sedaya upaya. Memerah segala keringat dan membelanja apa yang kita miliki untuk sampai di sana. Kenapa? Ini adalah kerana segala bentuk kebahagiaan tidak akan ada ertinya kalau kita tidak menjejakkan kaki di kampung yang dirindui. Di kampung inilah kebahagiaan yang sebenar. Di kampung inilah akan dinikmati segala kebahagiaan dan ketenangan.
Kita telah dipisahkan dari kampung kita ini tetapi Allah SWT berjanji bahawa Allah SWT akan membenarkan kita kembali dengan syarat. Apakah syaratnya? Kita mestilah mentaati Allah SWT dalam segala perkara. Syarat ini kelihatan mudah tetapi sebenarnya harga balik kampung ini sangat mahal. Hanya mereka yang dikurniakan himmah yang tinggi dan iradah yang kuat sahaja akan melangkah masuk ke kampung ini nanti.
Kenapa kita mesti berusaha untuk sampai ke kampung ini. Ini adalah kerana di sana sahajalah kebahagiaan. Tempat alternatif bagi kampung ini adalah keperitan dan kesakitan yang tidak terhingga. Tempatnya adalah neraka. Kita perlu berusaha semaksimumnya untuk mengelakkan diri dari berakhir di tempat ini. Di sinilah kemuncak kesakitan dan siksaan. Tiada yang sama dengan neraka ini. Sebagaimana yang dicatatkan oleh Ibn Qayyim al Jauziyah, "Allah menjadikan api neraka untuk mencairkan hati yang keras semasa di dunia"
Justeru, anak-anak yang dimuliakan Allah dan dikasihi sekalian, marilah mula dari sekarang kita membuat persiapan dan memulakan perjalanan yang panjang dan sukar untuk balik kampung. Inilah perjalanan yang paling membahagiakan walaupun sukar kerana jika kita tidak berakhir di kampung ini, kita akan sengsara selama-lamanya.
Semoga Allah SWT menerima amalan kita di sepanjang Ramadhan dan mengurniakan kita taqwa. Semoga meningkat iman kita dan kesensitifan kita terhadap kehendak Allah SWT dalam hidup kita.

Maafkan ana yang sangat mengharapkan keampunan Allah dan kemaafan kalian. Kepada anak-anak abah yang sempat membaca catatan ini, abah memohon maaf dan akan berusaha untuk menjadi abah yang lebih baik di masa akan datang. Abah mencintai anak-anak abah sepenuh hati dan sangat berhajat untuk membawa anak-anak abah balik kampung. Abah tidak akan bahagia sekiranya ada di kalangan anak abah yang tercicir dan tak dapat balik kampung.


“Para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasanya ketika saling berjumpa di hari Ied mereka mengucapkan: Taqabbalallahu Minna Wa Minka (Semoga Allah menerima amal ibadah saya dan amal ibadah Anda)”


Atsar ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Al Mughni (3/294), dishahihkan oleh Al Albani dalam Tamamul Minnah (354). Oleh karena itu, boleh mengamalkan ucapan ini, asalkan tidak diyakini sebagai hadits Nabi shallallahu’alaihi wa sallam.

About Me

My Photo
Mohd Ariff B. Abd Rashid
Kota Bharu, Kelantan, Malaysia
Saya seorang GP, membuka klinik swasta (Klinik Ehsan) di Ketereh,Kota Bharu Kelantan
View my complete profile

Followers

Waktu

Mutiara Kata

"Kalian adalah umat yang beruntung kerana menjadi umat yang MEMILIH untuk bangkit berijhad, bukan umat yang TERPAKSA bangkit untuk berjihad. Kalian menjadi tangan yang di atas (memberi) bukan tangan yang dibawah (terpaksa menerima). Ganjaran di sisi Allah, sama seperti seolah-olah kalian sedang berjihad dihadapan Baitul Muqadis... Andainya Kalian mati tidak mustahil Allah masukkan Kalian bersama para syuhada..."
Sheikh Abu Bakar al Awawidah (Pejuang Palestin) Ketika Kunjungan Beliau Ke Malaysia Anjuran HALUANPalestin

Popular Posts

Haluan Tarbawi

There was an error in this gadget

Pesanan

Haluan Malaysia

Haluan Malaysia
Berakhlak, Mendidik & Berbakti

Tetamu

Featured Posts

...