Rintangan Dakwah.... Tazkirah 2 (Sheikh Abbas Asyisyi)

Assalamualaikum wt, apabila saya terus membaca buku "Bagaimana Menyentuh Hati", hati saya memang betul-betul terusik dan timbul perasaan "Alangkah indahnya pengalaman yang begitu berharga dapat kita kongsi bersama" Saya cuba memudahkan dan meringkaskan sedikit penulisan ini tanpa menghilangkan maksud sebenar pengarang.

                                  RINTANGAN DAKWAH

Sesaorang yang tidak memiliki kunci, maka sukar baginya untuk masuk.Manusia yang hatinya terkunci sukar untuk dimasuki dakwah, bagaikan  sebuah peti besi yang besar (yang mungkin mengandungi barang berharga) sebenarnya dapat dibuka hanya dengan kunci yang kecil. Kunci ini terserah kepada persediaan para daie itu sendiri, berkaitan dengan potensi diri, kebijaksanaan, kesungguhan dan ketabahannya dalam memenangi hati mad'unya.Kadang-kadang dengan usaha yang kecil, Allah beri hidayah, mampu menghasilkan keuntungan yang besar kepada dakwah.


Tugas seorang daie seperti tugas seorang guru dan doktor. Seorang guru tanpa pernah rasa jemu dan putus asa terus mendidik , membimbing sedikit demi sedikit manusia sementara tugas seorang doktor adalah untuk merawat orang yang sakit. Tentu tidak masuk akal seandainya semua pesakit mendapat rawatan ubatan yang sama , kerana penyakit mereka tentu berbeza diantara satu sama lain.

Mungkinkah seorang daie mengajak orang lain untuk kembali kepada ajaran-ajaran Islam tanpa memberikan kasihsayang kepadanya?? Seorang daie yang ikhlas dan penuh kasihsayang tidak akan mengalami kesulitan untuk memasukkan apa yang ada didalam hatinya ke dalam hati orang lain.

Jika renungan mata yang penuh dengan perasaan irihati dan dengki itu dapat memberikan mudharat, manakala renungan mata yang dipenuhi rasa iman dan kasihsayang akan menimbulkan  cinta dan keimanan

Adapun daie    ia ibarat Qalbu (hati), barangsiapa yang tidak memiliki hati yang berfungsi, maka ia tidak akan mendapat sambutan dari masyarakatnya.
Firman Allah yang bermaksud,"Maka disebabkan rahmat Allah lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka.Sekiranya kamu bersikap keras dan berhati kasar, tentulah mereka akan menjauhkan diri dari kamu"
                                                                   (Ali Imran : 159)

Hati yang beriman adalah merupakan sumber penggerak utama. Sesungguhnya "PERASAAN" dan "KASIHSAYANG" adalah "BAHASA" internasional yang dipergunakan oleh daie didalam menghadapi seluruh penduduk bumi sehingga kepada orang bisu sekalipun.Kerana rahmat Allah lah kamu bersikap lemah lembut terhadap mereka, sekiranya kamu bersikap keras, tentulah mereka menjauhimu, wahai daie.
Dengan "BAHASA" ini generasi pertama ummat dibawah bimbingan tarbiyah Rasulullah saw dapat menakluki dunia.

Rumusan:

   1. Manusia yang tiada hidayah laksana HATInya telah terkunci. Para daie harus sentiasa berusaha  dan berdoa agar Allah membuka pintu hatinya untuk menghayai dan memperjuangkan Islam.Adakalanya hati yang terkunci itu mempunyai kehebatan atau keistimewaan yang tersembunyi. Apabila kunci itu terbuka (hidayah Allah), semua kehebatan dan keistimewaan itu akan terserlah demi untuk Islam.

  2. "PERASAAN dan KASIHSAYANG" adalah BAHASA internasional yang mesti dimiliki dan dihayati oleh semua para daie ,jika ingin Bangunan Islam itu kembali kuat dan hebat kerana itulah jalan yang telah dilalui oleh Rasulullah saw.

  3. Tugas daie adalah seperti seorang guru dan seorang doktor :  sentiasa mendidik, mengasuh dan membimbing mad'unya disamping dia merawat jiwanya yang sakit dengan bersumberkan iman dan taqwa

dmar

UNTUK MU SAUDARAKU.....CORETAN SHEIKH ABBAS ASYISYI

 Assalamualaikum sahabat-sahabat yang dikasihi sekalian. Lama rasanya  tak update blog ini kerana saya sebuk sedikit dengan progran berkhatan di klinik semasa cuti sekolah. Lebih dari seratus orang. Begitulah keadaannya setiap tahun. Namun saya soal diri saya berapa ramai yang telah saya sampaikan risalah Islam kepada mereka. Jawapannya tetap kabur.Dirumah pula isteri saya sebuk membaca sebuah buku hasil tulisan Sheikh Abbas Asyisyi yang bertajuk " Bagaimana Menyentuh Hati". Setelah tamat membacanya , beliau bersungguh-sungguh meminta agar  saya membaca buku itu. Bagus sekali katanya.Kemudian saya pun mula membaca. Memang persembahannya cukup menarik khususnya kepada pencinta-pencinta dakwah .Tertanam di lubuk hati saya untuk kita sama-sama berkongsi bahan tarbiyah untuk kita terus muhasabah diri kita . Agar kita sama-sama mengikhlaskan hati kita bagi meneruskan kerja-kerja dakwah Rasulullah saw.Ini adalah sebahagian kandungan buku tersebut.

                           UNTUKMU SAUDARAKU

Individu adalah komponen terkecil penyusunan masyarakat.Dia memegang peranan penting dalam menentukan perjalananan dan benntuk masyarakat itu sendiri..Oleh kerana itu yang menjadi tunggak kepada gerakan kita adalah individu, kemudian keluarga dan akhirnya masyarakat.  Maka perbaikilah dirimu dahulu, kemudian serulah orang lain kearah kebaikan. Dengan lahirnya peribadi-peribadi mukmin akan membuka lebih banyak peluang untuk kejayaan. Inilah ciri Islam yang paling menonjol iaitu pembentukan peribadi Islam (Takwin Al Syakhsiyah Islamiyah)


     Walaupun orang yang memusuhi Islam sangat banyak, namun jika kita dapat mengajak satu orang dari mereka pada setiap hari agar mahu bergabung dengan dakwah Islamuiyah,  maka dengan perlahan-lahan kita telah dapat menyelamatkan mereka dari kehinaan jahiliyah menuju kepada kemuliaan  dibawah naungan cahaya Islam  .


Bukankah ini adalah tujuan dakwah ?  Bukankah mencari pengikut dengan cara ini adalah tindakan yang bijaksana ? Didalam jamaah dakwah islamiyah . kita mengadakan satu program yang disebut projek Al Akh Al Wahid iaitu setiap anggota berjanji untuk mencari seorang anggota baru dalam setahun. Tidak seorang pun dibolehkan menangguh-nangguhkan waktu, kerana putaran waktu adalah sebahagian dari rawatan (pengubatan) dan pembentukan (Al waqtu juz'un minal ilaj wal taqwin). Setiap hari dalam kehidupan individu adalah setahun dalam kehidupan ummat.

     Ini semua bergantung kepada para da'ie dalam memandang kesucian dan keperluan dakwah serta bergantung kepada pengorbanan para da'ie samada harta,tenaga maupun waktu.
Dari anasir jahiliyah , Rasulullah saw mencetak pasukan hidayah.Dari anasir hidayah.Rasulullah menakluki negeri-negeri thaghut. Dari jalan inilah Rasulullah saw meletakan batu asas dakwahnya.

                                                      ( InsyaAllah akan bersambung)

DMAR

About Me

My Photo
Mohd Ariff B. Abd Rashid
Kota Bharu, Kelantan, Malaysia
Saya seorang GP, membuka klinik swasta (Klinik Ehsan) di Ketereh,Kota Bharu Kelantan
View my complete profile

Followers

Waktu

Mutiara Kata

"Kalian adalah umat yang beruntung kerana menjadi umat yang MEMILIH untuk bangkit berijhad, bukan umat yang TERPAKSA bangkit untuk berjihad. Kalian menjadi tangan yang di atas (memberi) bukan tangan yang dibawah (terpaksa menerima). Ganjaran di sisi Allah, sama seperti seolah-olah kalian sedang berjihad dihadapan Baitul Muqadis... Andainya Kalian mati tidak mustahil Allah masukkan Kalian bersama para syuhada..."
Sheikh Abu Bakar al Awawidah (Pejuang Palestin) Ketika Kunjungan Beliau Ke Malaysia Anjuran HALUANPalestin

Popular Posts

Haluan Tarbawi

There was an error in this gadget

Pesanan

Haluan Malaysia

Haluan Malaysia
Berakhlak, Mendidik & Berbakti

Tetamu

Featured Posts

...