KENALAN DI PERJALANAN

Menjelang menanti  saya melelapkan mata, sempat saya melayari blog puteri ke 2 saya yang sedang menuntut di Universitas Hasanuddin (UNHAS)Makassar,Indonesia. Yang menarik perhatian saya adalah sentuhan hatinya tentang bahagia melihat suasana dakwah dan tarbiyah berjalan dimana saja dimukabumi ini.Persaudaraan Islam tidak mengenal warna kulit atau suku bangsa. Tapi ia adalah IKATAN HATI oleh Allah swt.Persaudaraan Islam adalah nikmat Allah swt walaupun kali pertama bertemu. Mungkin kita boleh syer bersama pengalaman beliau disana (http://mencarimatahariku.blogspot.com/)


Jumaat, 13 Ogos 2010. Dalam perjalanan pulang ke Jeneponto setelah 1 minggu cuti awal puasa (libur awal puasa). Sepetutnya pulang ke sana kelmarin tapi kerana kesepakatan (kekompakan) teman-teman yang mahu pulang pada hari ini memaksa diri untuk turut serta.



Merancang untuk solat jama’ zohor dan asar di luar, diri dan sahabatku Ummi Kalsom berangkat dari rusun jam 10.30 pagi. Sampai di masjid Telekom, Masjid Nurul Iman yang agak selesa dan besar. Menurut Ummi, dia sering singgah di situ untuk menunaikan solat sebelum meneruskan perjalanan ke Jepot. Sewaktu tiba di masjid, kelihatan beberapa orang Hawa yang sedang menjalankan usrah (tarbiyah) di satu sudut di penjuru masjid,manakala ada satu kumpulan yang lain sedang mempelajari tilawah Al-Quran di penjuru yang lain. Bahagianya melihat satu suasana yang cukup mendidik. Biah yang selari dengan corakan Allah, biah solehah.



Semakin menghampiri waktu Zohor, ruangan masjid dipenuhi dengan kaum adam. Kaum Hawa beredar pergi. Hairan (aneh) diri memikirkan seolah-olah masjid itu memang dijadikan untuk kaum itu. Segan-segan pula diri dan Ummi masih duduk-duduk di situ. Sedang ligat otak berputar mencari kesesuaian fakta dengan kondisi, ada seorang wanita tua menegur, “hari ini kan jumaat nak, orang mau solat jumaat..”. Astagfirullahal azim.. betul-betul lupa.. Ya Allah.. bagaimana mau menunaikan solat zohor.



Bertanya pada seorang saudari yang barusan menyelesaikan usrah (tarbiyah), untung dia mengajak diri serta Ummi mengikutinya ke SMK berhampiran kerana dia sebenarnya merupakan penanggungjawab bagi program Pesantren Kilat anak-anak jurusan farmasi. Diri dan Ummi bersetuju lantaran terdesak untuk mengerjakan solat. Tidak mahu menunda solat kerana kita juga tidak tahu apa yang berlaku di depan.


Menaiki kereta (mobil) kenalan baru kami, Nurul, sempat berkenalan sedikit sebanyak. Nurul adalah alumni Unhas dari jurusan teknis angkatan 2006. Kata Nurul dia dulu bercita-cita untuk kuliyah di kedokteran namun pada sesi pengambilannya, dia gagal untuk lulus dalam ujian kemasukan SPMB. Setahun setelahnya dia mencoba lagi namun tidak mengingat nombor peperiksaannya. Akhirnya Nurul pasrah. Mungkin bukan takdirnya untuk menjadi seorang dokter. Senyuman manis gadis yang berusia 22 tahun itu sangat bersahabat. Membawa kami ke tempatnya untuk menunaikan solat dan menghantar kami kembali ke masjid Nurul Iman.



Diri sangat bertuah kerana diberi kesempatan oleh Allah untuk berkenalan dengan Nurul dan melihat suasana program pesantren kilat yang mereka jalankan. Berkenalan dengan siswi-siswi SMK, generasi baru yang diharap untuk mendokong syiar Islam di pundak mereka. Wajah-wajah jernih mengundang rasa kasih yang mendalam di pojok hati walau baru pertama kali mengenali. Teringat suasana sewaktu program-program di Malaysia dulu.. suasana yang penuh dengan biah yang mendokong. Suasana yang mengingatkan pada Allah dan membina iman.



Berpamitan di depan masjid Nurul Iman di tempat kami mula berkenalan, dalam hati mengharapkan supaya akan ada lagi pertemuan. Ya, sahabat kerana iman itu akan saling merindu tika berjauhan dan saling menghargai tika berdekatan
 
Amni_shamrah
 
Kesimpulan : 1.Kita mesti didik hati dan jiwa kita untuk sentiasa mencari peluang berkasihsayang kerana
                       Allah swt.
                     2. Melahirkan rasa seronok melihat "Biah Solehah" (Suasana yang baik), dan kita sentiasa
                        teruja untuk berada didalamnya.
                    3. Sentiasa mendidik dan memproses hati dan jiwa kita untuk kasih dan cinta kepada kerja-
                        kerja dakwah dan tarbiyah Islam.
 
dmar

SECEBIS KESAH SEMASA SOLAT TARAWIH DI KOTA BHARU

  Sesungguhnya ukhuwwah fillah adalah sesuatu yang cukup indah, manis, sukar hendak dibayangkan tetapi dapat dirasai oleh hati-hati yang beriman.Tidak dapat kita bayangkan sebuah kesah ketika berpuluh-puluh anggota Ikhwanul Muslimin yang dikurung di dalam satu bilik penjara di Mesir. Mereka kelaparan. Tetapi apabila mereka di berikan sebiji buah limau, tiada seorangpun ketinggalan melainkan semuanya dapat merasai sedikit daripada limau tersebut, MasyaAllah..

     Malam kelmarin, saya berkesempatan menunaikan solat tarawih di dataran Stadium Sultan Muhammad Kota Bharu. Kerajaan Negeri Kelantan memang setiap tahun membina sebuah kemah besar berhawa dingin khas untuk solat tarawih.Ia boleh memuatkan hampir 2,000 orang jemaah. Selalunya bilangan jemaah sampai melimpah keluar.Dua orang imam telah didatangkan khas oleh kerajaan negeri daripada Mesir.Bacaannya cukup mantap dan mencari daya tarikan untuk orangramai datang.Saya rasa cukup selesa bersolat di sini seolah-olah kita bersolat di Masjidil Haram.

    Pada malam kelmarin, Allah mengizinkan saya untuk bersolat Isya' dan bertarawih  disana. Hujan turun dengan renyai-renyai menyebabkan orang berebut-rebut untuk mencari tempat teduh.Saya berkesempatan untuk solat di kaki lima disebuah bangunan kecil disitu.Ada seorang lelaki separuh umur yang sudah mengangkat takbir dihadapan saya.Cuma dikawasan sujudnya hanyalah simen yang  agak  basah dan dipenuhi pasir jalanan, tidak beralas. Disebelah saya berdiri seorang pemuda yang berpakaian kemas dan memakai kain serban di bahunya.Saya dapati agak lama pemuda itu melihat kearah tempat sujud lelaki dihadapannya,  basah dan agak kotor. Tiba-tiba dengan senyuman dan tenang, pemuda itu mengambil kain serbannya yang bersih lalu menghamparkannya ditempat sujud lelaki di hadapannya.Allahu Akbar...tersentuh hati kecil saya melihat peristiwa itu.

  Setelah memberi salam, lelaki itu terus menoleh kebelakang. Dengan senyuman dia berjabat tangan dengan pemuda disebelah saya lalu mengucapkan berbanyak-banyak terimakasih. Saya tanya pemuda itu mengapa dia sanggup letakkan kain serbannya yang bersih sebagai hamparan sedangkan tempat sujud itu basah dan agak kotor

    " Saya tidak rela dahi sujud saudara saya yang ingin mengagongkan Allah berada ditempat yang kotor dan basah..."

    Begitulah indahnya sebuah kasihsayang kerana Allah. Hati yang terdidik dengn iman sentiasa sensitif dengan saudara-saudara se Islam. Hati yang terdidik dengan iman tiada tiada sedikit pun perasaan benci kepada sesama Islam.Malah ada ketikanya kasihsayang kepada saudaranya melebihi dirinya sendiri.

dmar

RENUNGKAN DAN BERFIKIRLAH....

Telah lama tidak mendengar  tazkirah yang menyentuh hati . Dua hari lepas sekadar ingin mendidik hati, saya dan kawan-kawan bermalam bersama , bersusah sebentar meninggalkan keluarga. meninggalkan tilam empuk, meninggalkan bilik yang selesa.Tujuan kami hanya satu. Untuk mendekatkan diri kepada yang Yang Maha Esa. Muhasabah diri yang banyak dosa. Kuliah Subuh telah diberikan oleh seorang rakan yang datang dari Kuala Lumpur pada jam 5.00 pagi. Ada sesuatu yang menarik didalam penyampaian beliau.

     "Dengan adanya peningkatan IMAN dan TAQWA , ia akan menjadikan kita lebih berkemampuan untuk menjadi seorang daie dan murabbi (pendidik).Kekuatan yang diperlukan termasuklah:

       1. Kekuatan Ilmu : Pembacaan, berfikir.
       2. Kekuatan Iman
      3. Kekuatan Pengalaman : Pengalaman dan berdakwah dan Tarbiyah (Pendidikan)

Beliau berkata lagi, " Pada tahun 90 an, saya pernah terdedah dengan Abim, Jemaah Tabligh dan saya dapati setiap kerja mesti bermula dengan Iman. Kemudian ada seorang teman dari Pulau Pinang mencadangkan saya membaca sebuah buku "The Foundamental of Islam" tulisan Abu Ala Maududi.Saya ulangi membacanya sehingga beberapa kali tamat. Akhirnya dapatlah saya membuat kesimpulan bahawa untuk mengembalikan jiwa Islam, kita mesti kembali kepada pembentukan IMAN.Cita-cita saya adalah untuk melahirkan seramai mungkin mad'u (orang yang ingin didakwahkan), Untuk dakwah ini lebih berkembang dengan pesat saya sentiasa berfikir bagaimanakah untuk melahirkan mad'u yang mampu mencari mad'u baru "

  MasyaAllah....minda kelas pertama. Permikiran beliau sentiasa untuk Dakwah ini......Hidup beliau asyik berligar diatas paksi Islam. Siapa lah saya... Siapalah kita yang sentiasa asyik dengan memikirkan kerjaya, memikir cara untuk mengumpul harta. Kita rasa sudah cukup rasa selesa dengan bersolat jemaah di masjid, membaca alQur'an. Semua itu adalah merupakan tanggungjawah kita kepada Allah.Adakalanya kita lupa satu sunnah Rasulullah yang sangat penting iaitulah tanggungjawab "Dakwah dan Tarbiyyah". Jom sama-sama kita muhasabah diri kita



     

    

About Me

My Photo
Mohd Ariff B. Abd Rashid
Kota Bharu, Kelantan, Malaysia
Saya seorang GP, membuka klinik swasta (Klinik Ehsan) di Ketereh,Kota Bharu Kelantan
View my complete profile

Followers

Waktu

Mutiara Kata

"Kalian adalah umat yang beruntung kerana menjadi umat yang MEMILIH untuk bangkit berijhad, bukan umat yang TERPAKSA bangkit untuk berjihad. Kalian menjadi tangan yang di atas (memberi) bukan tangan yang dibawah (terpaksa menerima). Ganjaran di sisi Allah, sama seperti seolah-olah kalian sedang berjihad dihadapan Baitul Muqadis... Andainya Kalian mati tidak mustahil Allah masukkan Kalian bersama para syuhada..."
Sheikh Abu Bakar al Awawidah (Pejuang Palestin) Ketika Kunjungan Beliau Ke Malaysia Anjuran HALUANPalestin

Popular Posts

Haluan Tarbawi

There was an error in this gadget

Pesanan

Haluan Malaysia

Haluan Malaysia
Berakhlak, Mendidik & Berbakti

Tetamu

Featured Posts

...