Muhasabah Diri...Bijak Memenafaatkan Peluang...Bah 1

       Suatu malam  saya sempat mencari bahan bacaan demi untuk meningkatkan ilmu dan amal. Saya terbaca hadith dibawah yang bermaksud: 

     Dari Syadad bin Aus bahawa Rasulullah saw bersabda , “ Seorang yang cerdas adalah orang yang mampu mengendalikan dirinya, dan beramal untuk (kehidupan) setelah kematiannya”   
           (HR Ahmad dan Tirmidzi)

Huraian hadith ini amat menyentuh hati saya. Bukan mudah hendak jadi jiwa yang cerdas, bijak menguruskan masa agar ganjaran Allah sentiasa datang mencurah-curah. Pendek kata , kita hendak jadikan seluruh hidup kita sebagai ibadah.

Kecerdasan Rohiyah :  Apabila kita memiliki tekad dan keazaman yang tinggi , memenafaatkan setiap peluang yang ada serta berhati-hati agar setiap saat yang berlalu tidak terbuang begitu saja untuk kebaikan dunia dan akhirat.

1.Orang yang Cerdas Sentiasa Melakukan Muhasabatun Nafs (Muhasabah diri)

a)  Muhasabah Sebelum Beramal.

                Perbetulkan niat : ihlas kerana Allah
              →  lihat kemampuan kita untuk melaksanakannya
               →  lihat faedahnya kepada diri, jika tiada faedah maka tinggalkanlah

   b) Muhasabah setelah beramal
            Ada 3 jenis
                i) Muhasabah perkara yag harus dilaksanakan berkaitan dgn hak Allah dan hak
                    manusia
                                ? Ikhlas kerana Allah
                                ? sesuaikah dgn sunnah Rasulullah
                                ? kelalaian dalam ibadah, ? kekhusyukan solat, melakukan maksiat ketika   
                                   berpuasa
                                 ? Mengungkit sedekah 

              ii)  Muhasabah terhadap perbuatan yang seharusnya ditinggalkan (termasuk perbuatan maksiat)
                             - dari dosa besar hinggalah dosa kecil
                             - meninggalkan pertama yang lebih utama dari kurang utama
                                  Eg : solat bersendirian dirumah,sedangkan kita berkemampuan utk solat                       
                                         berjemaah kemasjid yang pahalanya jauh lebih besar
                                        Jika selalu melakukan perkara terlarang, segeralah memohon ampun
                                        kpd Allah swt
                                       Jika kita berjaya meninggalkannya, adakah ia kerana Allah atau
                                        motivasi yang lain.

            iii) Muhasabah terhadap urusan biasa yang dilaksanakan.

                             - aktiviti keduniaan yang biasa dilaksanakan. Adakah ia diiringi utk meraih
                               pahala Allah atau tidak?
                             - dengan melaksanakannya adakah kewajipan agama terabai atau tidak             


  Wahai saudara yang saya kasihi..Saya menyeru diri saya dan saudara sekelian , marilah kita menafaatkan masa yang Allah kurniakan semaki mungkin.Jadilah kita seorang yang cerdas ruhiyahnya. Bijak menjadi peluang. Memenafaatkan setiap peluang yang ada itu untuk kita "tukar" untuk menjadi pahala.

---AKAN BERSAMBUNG--

DMAR

0 comments:

About Me

My Photo
Mohd Ariff B. Abd Rashid
Kota Bharu, Kelantan, Malaysia
Saya seorang GP, membuka klinik swasta (Klinik Ehsan) di Ketereh,Kota Bharu Kelantan
View my complete profile

Followers

Waktu

Mutiara Kata

"Kalian adalah umat yang beruntung kerana menjadi umat yang MEMILIH untuk bangkit berijhad, bukan umat yang TERPAKSA bangkit untuk berjihad. Kalian menjadi tangan yang di atas (memberi) bukan tangan yang dibawah (terpaksa menerima). Ganjaran di sisi Allah, sama seperti seolah-olah kalian sedang berjihad dihadapan Baitul Muqadis... Andainya Kalian mati tidak mustahil Allah masukkan Kalian bersama para syuhada..."
Sheikh Abu Bakar al Awawidah (Pejuang Palestin) Ketika Kunjungan Beliau Ke Malaysia Anjuran HALUANPalestin

Popular Posts

Haluan Tarbawi

There was an error in this gadget

Pesanan

Haluan Malaysia

Haluan Malaysia
Berakhlak, Mendidik & Berbakti

Tetamu

Featured Posts

...