MULAKAN PEMBINAAN UMMAH INI DENGAN ANGKA YANG KECIL

Ada seorang murobbi berkata, " Biarlah kita mulakan pembinaan  ummah ini dengan angka yang kecil. satu orang, kemudian 2 orang , 3 orang dan seterusnya ,kita tambah mengikut kemampuan kita. Kita didik mereka dengan manhaj tarbiyah yang betul, kita proses jiwanya dengan fikrah yang betul, kita bina dan suburkan perasaan ukhuwah dijiwa mereka sehingga ujud ummah yang kecil, tetapi dalam pembinaan kita,jangan sesekali  kita izinkan seorang  pun anggota  kita mengambil Islam secara juz'ie (mengambil Islam pada juzu' tertentu dan menolak Islam dijuzuk yang lain), jangan kita izinkan....!!! Kita mahu semua anggota yang kita didik dengan mengambil Islam secara "KULLI" (menyeluruh), kaedah ini memang lambat tapi ia lebih menjamin  kejayaan yang ingin kita lihat".



  Saya berfikir sendirian. Kata-kata yang cukup bermakna. Kalau dulu semasa di Universiti saya ghairah untuk mencari angka bilangan yang ramai, nak lihat natijah yang cepat. Tetapi jika kita lihat Rasulullah menyeru manusia kepada Allah yang Maha Esa. Setelah mereka menerima seruan tersebut, lantas Rasulullah membentuk dan mendidik jiwa mereka dengan hanya SATU sumber iaitu Wahyu Allah swt. Baginda tidak mengambil sumber yang lain. Baginda tidak mencerca dan menghina tuhan-tuhan orang musyrikin sebaliknya baginda terus mengajak manusia untuk memeluk Islam dan beriman kepada Allah.Baginda mendoakan agar mereka diberi hidayah oleh Allah.

     Murabbi tersebut meminta agar membina sebanyak mungkin kelompok-kelompok kecil yang beriman tadi dibentuk dimerata tempat. Mereka dididik dan diasuh  dengan sumber yang muktabr iaitu Al Qur'an, hadith, seerah Nabawiyah dan sebagainya. Sesekali mereka di himpun pula dalam suasana kasihsayang, makan bersama, tidur bersama, riadah bersama, solat bersama dan banyak lagi aktiviti yang lain dilakukan bersama. Sebelum saya mengakhiri catatan ringkas ini ingin saya kongsi bersama satu pengalaman saya yang benar-benar berlaku beberapa tahun yang lalu.

      Ketika itu diadakan satu perhimpunan besar tahun yang telah diadakan di utara tanahair, kami dari kelantan menyewa sebuah bas.Peserta yang hadir dianggarkan 600 - 700 orang.Saya membawa seorang ustaz (dalam lingkungan 40 an) yang baru mengikuti halaqah yang baru dibina diperingkat kampung. Dia seorang yang aktif dengan sebuah parti politik Islam . Kesah ini sebenarnya beliau sendiri yang menceritakan kepada saya selepas beliau menghadiri program tersebut.Untuk maklumat semua, dia juga seorang perokok.
 
     Ketika sampai di sana beliau berkenalan dengan driver bas yang kami sewa. Ketika program itu berlangsung driver bas membuka meja kecil jual "lighter" (untuk membakar rokok). Dari pagi hingga ke petang. tiada satupun yang laku. Dia merasa pelik. Disamping dia lihat peserta yang hadir tiada seorang pun yang merokok. Dia kata dia belum pernah berjumpa program yang sebegini besar,  tiada seorang peserta pun yang merokok. Biasanya "lighter" nya tetap laris ketika majlis ceramah-ceramah agama di kelantan.Akhirnya dia malu sendiri.Pada keesokan harinya dia tidak lagi membuka meja jualannya.


     Sahabat saya Ustaz itu, begini pula ceritanya. Di hari pertama dia mendengar penyampaian seperti biasa. Bila dia rasa kurang selesa, dia pergi keluar dewan untuk hisap rokok. Setelah 2 - 3 x dia hisap rokok, baru dia perasan tiada seorang pun dari peserta yang hadir merokok di waktu makan tengahari. Dia kata, dia pun selalu pergi ke program khusus yang dianjurkan oleh parti politiknya, tapi tabiat merokok adalah perkara biasa. Menyedari keanihan suasana yang ada , beliau saling bercerita  dengan driver bas yang kami sewa. Tanpa di suruh akhir mereka berdua mengambil keputusan agar merokok secara bersembunyi diatas bas. Dia kata , masa yang berlalu amat menyiksakan (sebab tidak bebas hisap rokok) dalam masa yang sama beliau berasa cukup malu pada diri sendiri kerana beliau sendiri (sebagai pejuang Islam) masih lagi tidak mampu membuang benda HARAM ditangannya, berbanding dengan anak-anak muda yang hadir ke majlis itu, nampak simple tetapi mereka tiada melakukan tabiat yang diharamkan oleh Islam.Ustaz itu menjelaskan kepada saya , ini adalah program pertama yang pernah beliau hadir dimana tiada seorangpun yang merokok.Suatu kenangan yang  indah. Dia memberi jaminan kepada saya, bahawa dia berazam untuk berhenti merokok.MasyaAllah

   Inilah hasil tarbiyah yang berjalan, hati-hati yang sentiasa disirami dengan wahyu Allah swt, hati-hati yang yang telah memberi penyerahan yang total kepada "Sibghatullah" (Corakan Allah swt). Inilah ummah yang ingin kita bina. Anggota yang tinggi akhlaknya, sentiasa beramal dengan bersungguh, mengasihi saudara seagama dan sentiasa bekerja menyebarkan dahwah dengan cara yang baik dan beradap.Memang benar..
kata seorang pejuang Islam Sheikh Muhammad Ahmad Ar Rashid dalam kitab al Mumtalaq " Jangan sampai kita berjaya mengumpulkan ramai orang, sedangkan hakikatnya kita hanyalah mengumpul angka-angka kosong (sifar) "...Sama-sama kita renungkan....

dmar




 .

2 comments:

wardah syuhada' October 18, 2011 at 12:03 PM  

Jazakallahukhairan pc atas peringatan.. teruskan berkongsi pengalaman sebagai panduan bagi kami generasi muda.. InshaAllah..

"Semangat orang muda perlu diiringi dengan hikmah orang dewasa.."

wallahua'lam..

Mohd Ariff B. Abd Rashid October 30, 2011 at 4:49 PM  

Terimakasih Syuhada...InsyaAllah pc akan teruskan usaha murni ini semampu pc,tq

About Me

My Photo
Mohd Ariff B. Abd Rashid
Kota Bharu, Kelantan, Malaysia
Saya seorang GP, membuka klinik swasta (Klinik Ehsan) di Ketereh,Kota Bharu Kelantan
View my complete profile

Followers

Waktu

Mutiara Kata

"Kalian adalah umat yang beruntung kerana menjadi umat yang MEMILIH untuk bangkit berijhad, bukan umat yang TERPAKSA bangkit untuk berjihad. Kalian menjadi tangan yang di atas (memberi) bukan tangan yang dibawah (terpaksa menerima). Ganjaran di sisi Allah, sama seperti seolah-olah kalian sedang berjihad dihadapan Baitul Muqadis... Andainya Kalian mati tidak mustahil Allah masukkan Kalian bersama para syuhada..."
Sheikh Abu Bakar al Awawidah (Pejuang Palestin) Ketika Kunjungan Beliau Ke Malaysia Anjuran HALUANPalestin

Popular Posts

Haluan Tarbawi

There was an error in this gadget

Pesanan

Haluan Malaysia

Haluan Malaysia
Berakhlak, Mendidik & Berbakti

Tetamu

Featured Posts

...