TEGURAN KAKAK : KESAH ANAK-ANAKKU

Dalam waktu berlalu, membesarkan anak-anak. Sukar difahami. Kadang-kadang saya merasai  merasai  amat memahami mereka . Namun tidak semestinya begitu. Mereka telah berada diambang remaja dan dewasa, mempunyai perasaan rasai hati sendiri dengan adik-adik. Bila saya membaca blog puteri ke 2 saya http://mencarimatahariku.blogspot.com/ , hati terasa sayu juga mengenangkan betapa sayangnya mereka  kepada adik-adik. Anak bongsu saya yang berusia 11 tahun, telah membaca catatan ini berkali-kali, namun setiap kali membacanya airmatanya tetap mengalir.
Saya tanya kepada anak bongsu saya" Kenapa Ijah menangis". Dia kata yang dia cukup merasai betapa sayangnya kakak-kakak terhadap dirinya.

                                TEGURAN KAKAK






Sejak kecil perwatakanku(karekter) sangat berbeza (beda) dari kakak. Kalau kakak suka permainan yang lasak, diri lebih suka permainan yang keperempuanan seperti masak-masak. Kalau kakak itu banyak bicara orangnya, diri lebih suka diam tak berkata apa.. Ibarat kata arwah nenekku, kalau kakak pulang dari sekolah, seisi rumah maklum tentang kepulangannya. Kerana kakak pasti akan menyapa semua orang. Bertentangan halnya apabila diri yang pulang dari sekolah, semua orang juga tidak tahu kerana diri lebih senang diam dan berada di bilik (kamar). Awalnya juga hairan kenapa diri bersikap begitu, tapi fikirku mungkin kerana diri anak kedua, makanya miliki sifat yang menyeimbangkan perwatakannya kakak.




Terkenang suatu peristiwa sewaktu diri berada di tingkatan 3 sekolah menengah rendah (kelas 3 SMP). Akan menduduki ujian penting Penilaian Menengah Rendah (PMR) pada penghujung tahunnya. Waktu itu kakakku berada di tingkatan 5 (kelas 2 SMA) dan juga akan menduduki ujian besar Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) (Ujian Nasional). Waktu itu, diri lebih banyak menghabiskan waktu belajar di kamar berikutan meja belajar yang terletak di kamar. Maklum belajar untuk mendapatkan keputusan yang cemerlang dalam ujian nanti (buru ranking). Hinggakan hanya keluar dari kamar sewaktu solat dan makan. Tidak peduli apa yang berlaku dalam rumah. Kalau hari cuti sekolah (libur sabtu minggu), diri akan menghadiri kelas tambahan. Kalau kakakku lebih banyak berada diluar kamar. Bermain dengan adik-adik, bersembang dengan ummi dan nenek dan sebagainya. Pokoknya kakak itu masuk ke kamar hanya waktu tidur.



Suatu hari sedang bersembang dengan kakak, dan kakak berkata “ awak ini bagus, selalu belajar sebab nak dapatkan keputusan yang cemerlang dalam pelajaran. Tapi satu hal yang awak harus ingat, sedang awak berusaha gigih untuk mengejar cita-cita di kamar, adik-adik kita juga sedang membesar diluar. Dan melalui usia-usia mereka sekarang, mereka memerlukan perhatian dari kita untuk membantu mereka, mendengarkan mereka. Janganlah ketekunan itu menghilangkan kepekaan dan sensitivity awak terhadap orang-orang lain. Belajar hingga cemerlang itu memang perlu.. tapi masih banyak hal yang penting harus kita titik beratkan di sekitar kita..”


Teguran yang benar-benar menusuk kalbu. Ya benar, diri terlupa akan hal itu. Terlalu banyak menghadap buku, terobses dengan latihan demi latihan yang memahirkan, diri ibarat tenggelam dalam dunia sendiri hingga tak sedar yang waktu tetap berputar. Banyak hal yang berlaku tapi tidak kuhiraukan. Bukan sahaja di rumah. Bahkan di sekolah. Hanya berbicara dengan teman-teman akrab serta kelompok belajar hingga terlupa masih banyak rakan sekelas yang tidak ku sapa. Hidup dalam komuniti kelas yang kecil namun masih ada yang belum ku kenali. Apatah lagi untuk membantu rakan-rakan yang kurang memahami setiap mata pelajaran yang diajarkan guru.. Seakan terlupa istilah ilmu itu untuk dikongsi bukan untuk di bolot sendiri. patutlah ada rakan yang menyatakan diri sombong.Astagfirullahal adzim..




Nasihat kakak sudah banyak mengubahku. Ya dari ulat buku menjadi makhluk sosial memang tak mudah pada awalnya. Namun seakan ada kebahagiaan yang tersendiri apabila menghabiskan waktu dengan keluarga. Melihat telatah adik-adik yang lucu, mendengar cerita-cerita persekolahan serta kegusaran anak-anak. Mendengar nasihat ibu yang tak pernah habis, imbauan kisah silam nenek yang penuh pengalaman. Di sekolah juga baru membiasakan diri untuk menyapa semua orang setiap pagi. Dan mengambil peduli tentang kegusaran rakan-rakan serta gossip-gosip terbaru yang beredar di sekolah. Kerunsingan tentang ujian PMR yang mendatang tidak lagi membelenggu fikiran. Baru dapat belajar dengan lebih tenang dan gembira. Benarlah kata kakak, jangan terlalu tertekan (stress) memikirkan kegagalan yang masih belum berlaku. Nikmatilah apa yang ada sekarang. Belajar dengan baik dan menghargai apa yang ada disekeling. Berusaha maksimal tanpa mengabaikan orang lain. paling penting itu menjaga hubungan dengan Allah, hubungan sesama manusia dan hubungan dengan alam.



Terima kasih kakakku..

Dicatat oleh amni_shamrah

Kenangan di UKM 25 Tahun yang silam....manisnya nikmat ukhuwwah

Apabila direnung kepada potrait lama ini  memang sangatlah indah. Mengelamun fikiran mengimbau masa lalu. adakalanya merasa sayu hati ini.Dua puluh lima tahun yang lalu di Fakulti Perubatan UKM , bukan suatu jangka waktu yang pendek. Maklumlah kita pernah bersama, makan bersama, beriadah , usrah bersama, tamrin bersama. Memang indah. Hanya Allah yang tau betapa indahnya nikmat ukhuwwah yang Allah campakkan didalam hati kita.Masihkah kita ingat kalau kita makan bersama di kantin atau kedai makan, berebut-rebut untuk membayar dahulu.Siapa yang berjaya dapat bayar, dia akan tersengeh kepuasan. Benarlah ..tingkat tertinggi erti persaudaraan adalah mengutamakan saudaranya melebihi dari dirinya sendiri .Itulah yang dinamakan "ithar"Kita pun biasa berbincang mengenai erti sebuah persaudaraan dalam Islam. Bagaimana Rasulullah mempersaudarakan golongan muhajirin dan ansor. Bagaimana kasihnya sahabat-sahabat Rasulullah kepada baginda?

Apabila melihat potrait silam, mahu rasanya  saya kembali muda semasa berada di kampus.Mahu bersama sahabat-sahabat sekelian, Bolehlah bersama makan didalam talam.Boleh menatap AlQur'an bersama, kita berbincang tentang seerah Rasulullah dan sahabat baginda.Semua perjalanan yang kita lalui sentiasa berbentuk tarbawi. Membentuk dan mendidik hati untuk beriman kepada Allah.Saya masih ingat apabila saya pernah dalam kesulitan kewangan. Rasa malu nak pinjam dengan sahabat. Lalu saya pinjam wang kawan saya yang tidak terlibat didalam "lingkaran" yang sama-sama kita bina.Namun apabila seorang sahabat saya Sdr Rushdi Ramli tau, dia lantas memanggil saya.Dia tanya saya,"
" Kalau anta dalam kesusahan, kalau taknak menyusahkan  sahabat, anta nak susahkan siapa lagi?"
Soalannya berbentuk tarbawi... Berdesing telinga dibuatnya. Baru saya faham, kalau kita dalam kesusahan, orang yang pertama tempat kita mengadu hal adalah sahabat-sahabat kita.Saya masih ingat sahabat kita Zurin Adnan sanggup tidak balik semasa cuti kerana bagi kuliah untuk membantu rakan-rakan kita yang membuat perperiksaan ulangan.Ukhuwwah yang cukup tinggi.

    Saya masih ingat, betapa gigihnya Akhie Mazlan Jamaan menziarahi bilik saya dengan penuh rasa mahabbah (kasihsayang). Tanpa jemu-jemu bertanya tentang iman saya.
"Apa kabar iman abang Arif hari ini ? " Inilah soalan yang diajukan kepada saya .

Pernah beliau tidur dibilik saya. Apabila waktu subuh tiba, dia keluar dari bilik perlahan-lahan.Kemudian saya mendengar suaranya melaungkan  azan dari musalla. Beberapa minit kemudian, saya terdengar pintu bilik saya diketuk orang.
" Abang Arif...bangun...solat subuh..."  Itulah suara akhie Mazlan memanggil saya
Saya sungguh kagum dengan sikap beliau.
Apabila saya sampai ke musalla, dia pula yang menjadi imam solat subuh.
MasyaAllah, syahsiah yang telah ditunjukkan beliau benar-benar menyentuh hati saya. Sesuatu yang cukup unik.

Akhie Rushdi Ramli merupakan naqib saya yang pertama. Seorang yang cerdas, sangat berhati-hati dalam pertuturan, mudah mesra dan sentiasa mengambil berat tentang diri saya.Saya cukup bahagia mengenai antum. Saya masih ingat didalam program-program kita, kita sering diingatkan, kita mesti hidup untuk Islam, jangan smpai kita dilalaikan oleh dunia, jangan sampai bahtera dakwah meninggalkan kita. Semasa graduate kita pula sering diingatkan : kita mesti duduk dalam tarbiyah, jangan terpedaya dengan pangkat dan kekayaan, jangan sekali-kali tinggalkan agenda Dakwah dan Tarbiyah. Itulah janji setia kita. Kita seolah-olah berjanji kepada Allah agar kita akan meneruskan kerja kerja besar ini, kerja-kerja para Nabi dan Rasul.

Kini Nasa dan Amal dah jadi pensyarah, Mazlan bertugas di Johor dan Rushdi Ramli dan jadi orang besar Kementerian Kesihatan Malaysia.Kehidupan sebagai "student Medik" telah lama berlalu. Kalau dulu semua kurus-kurus (terutama bila wang biasiswa lambat masuk), tapi kini semua montel-montel. Telah memiliki ekonomi yang kukuh.Tidak pernah terbayang oleh saya kita akan bertemu semula..melalui facebook. Namun saya amat rasa bahagia kerana kita masih sebuk berusaha mengotakan janji setia kita kira-kira 25 tahun yang lalu. Setia bersama Islam. Apa lagi yang kita mau...kedudukan ? pangkat ? wang ?.. semuanya telah melimpah ruah pemberian dari Allah. Yangpenting  kita perlu  muhasabah apakah  bekalan kita untuk bertemu Allah ?. Biarlah semakin tubuh dijamah usia, semakin laju pecutan kita untuk memburu redhaNya. Menjunjung tinggi kerja-kerja mulia. Kita perlu sama-sama terjun di medan amal, bukan lagi menjadi penonton setia dipinggiran gelanggang perjuangan. Sesungguhnya saya amat bersyukur akan nikmat yang Allah kurniakan, menemui jalan ini. Ketahuilah....Antum  adalah pembimbing  saya di peringkat awal lagi sehingga saya mengenal erti kehidupan yang sebenarnya dan dapat istiqamah sehingga ke hari ini."Ya Allah kurniakanlah sahabat-sahabat ku ini dengan kebaikan dan rahmat dariMu"   Sesungguhnya saya amat menyayangi kalian.

dmar

Muhasabah Diri...Bijak Memenafaatkan Peluang....Bah 2

       



Sesungguhnya orang yang bijak dan cerdas adalah orang yang cerdik memenafaatkan masa yang berlalu di tukar menjadi ibadah (pahala).Kita menaiki kereta ke pejabat, urusan keluarga dan sebagainya, namun masa berlalu begitu sahaja. Sedangkan masa itu kita boleh melakukan banyak aktiviti.
Kita boleh berzikir, berfikir, membaca atau mendengar Al Qur'an, beristighafar (Rasulullah saw beristighafar sekurang-kurangnya 70 x sehari) . Ada kawan saya yang merakamkan hadith-hadith dan ayat-ayat al Qur'an yang pendek-pendek dan mudah didalam handphonenya.Dia kata , dia akan selalu mendengarnya apabila dia berseorangan terutama ketika memandu. Akhirnya dia telah mula dapat menghafalnya. Disamping itu dia "download" ayat-ayat suci Al Qur'an dan ceramah-ceramah agama.Cuba kita bayangkan betapa beruntungnya dia. Masa yang sepatutnya berlalu begitu saja, dapat dimenafaatkan  untuk  mengingkatkan hafalan, amalan dan ibadahnya. Dari nilai "sifar" dapat ditukar menjadi "pahala", yang sangat  berguna  kepada kita di akhirat nanti (walaupun nikmat syurga itu adalah dengan izin dan rahmat dari Allah swt jua)  
Alangkah ironinya, walaupun Allah beri  kita peluang untuk beribadah, sumber untuk berbuat kebaikan dan pahala, namun kebanyakan orang lebih suka mengisi handphone mereka dengan lagu-lagu hiburan yang melalaikan.
Sesungguhnya amat berbeza sifat orang-orang yang berwawasan tinggi dan  mengharapkan syurga  dengan orang-orang yang tidak berwawasan.

Cuba kita renungkan maksud sepotong hadith ini, : " Ahli syurga merasa sedih kerana masa-masa yang luput (semasa didunia) tidak diisi dengan berzikir kepada Allah azzawajalla" (Riwayat Tabrani dari Muadz)

Apabila saya lihat pada diri ini, alangkah banyaknya peluang membuat "pahala"   berlalu  berlalu begitu sahaja.
Ada kenalan saya kata , dia melatih diri dia untuk tidak meninggalkan solat "Dhuha". Saya tanya dia bagaimana dia boleh laksanakan sedangkan dia bekerja.Dia kata, " Di pejabatnya ada musalla,  bila saya ada peluang atau waktu minum saya disiplinkan diri saya untuk ke musalla bagi menunaikan solat sunnat dhuha. Kadang-kadang bila saya "outstation", saya singgah di masjid sebentar untuk solat dhuha, saat begitu saya cukup tenang dan bahagia bersama  Allah swt. Disaat orang lain sebuk dengan urusan dunia, saya dipilih Allah untuk sujud dihadapan Allah."

Sudah semesti untuk memiliki minda kelas pertama, kita sentiasa berfikir bagaimana kita dapat memenafaatkan peluang dan ruang yang kita ada untuk kita tukar menjadi ibadah yang ikhlas kepadaNya (ganjaran pahala).Biarlah kita didik hati dan jiwa kita untuk  sentiasa berhubung dengan Allah  swt, sentiasa mengingatiNya (berfikir). Biarlah kita menjadi pencinta akhirat. Menjadi seperti ahli syurga yang sentiasa merasa rugi apabila masa yang berlalu semasa didunia tidak diisi dengan berzikir kepadaNya . Adakalanya "hati " kita perlu dipujuk dan diasuh untuk membiasakan diri dengan memperbanyakkan ibadah kita kepadaNya.InsyaAllah dengan keikhlasan kita dan doa kita yang berterusan Allah akan mengasihi kita dan mengampunkan dosa-dosa kita.Ameen

DMAR



Muhasabah Diri...Bijak Memenafaatkan Peluang...Bah 1

       Suatu malam  saya sempat mencari bahan bacaan demi untuk meningkatkan ilmu dan amal. Saya terbaca hadith dibawah yang bermaksud: 

     Dari Syadad bin Aus bahawa Rasulullah saw bersabda , “ Seorang yang cerdas adalah orang yang mampu mengendalikan dirinya, dan beramal untuk (kehidupan) setelah kematiannya”   
           (HR Ahmad dan Tirmidzi)

Huraian hadith ini amat menyentuh hati saya. Bukan mudah hendak jadi jiwa yang cerdas, bijak menguruskan masa agar ganjaran Allah sentiasa datang mencurah-curah. Pendek kata , kita hendak jadikan seluruh hidup kita sebagai ibadah.

Kecerdasan Rohiyah :  Apabila kita memiliki tekad dan keazaman yang tinggi , memenafaatkan setiap peluang yang ada serta berhati-hati agar setiap saat yang berlalu tidak terbuang begitu saja untuk kebaikan dunia dan akhirat.

1.Orang yang Cerdas Sentiasa Melakukan Muhasabatun Nafs (Muhasabah diri)

a)  Muhasabah Sebelum Beramal.

                Perbetulkan niat : ihlas kerana Allah
              →  lihat kemampuan kita untuk melaksanakannya
               →  lihat faedahnya kepada diri, jika tiada faedah maka tinggalkanlah

   b) Muhasabah setelah beramal
            Ada 3 jenis
                i) Muhasabah perkara yag harus dilaksanakan berkaitan dgn hak Allah dan hak
                    manusia
                                ? Ikhlas kerana Allah
                                ? sesuaikah dgn sunnah Rasulullah
                                ? kelalaian dalam ibadah, ? kekhusyukan solat, melakukan maksiat ketika   
                                   berpuasa
                                 ? Mengungkit sedekah 

              ii)  Muhasabah terhadap perbuatan yang seharusnya ditinggalkan (termasuk perbuatan maksiat)
                             - dari dosa besar hinggalah dosa kecil
                             - meninggalkan pertama yang lebih utama dari kurang utama
                                  Eg : solat bersendirian dirumah,sedangkan kita berkemampuan utk solat                       
                                         berjemaah kemasjid yang pahalanya jauh lebih besar
                                        Jika selalu melakukan perkara terlarang, segeralah memohon ampun
                                        kpd Allah swt
                                       Jika kita berjaya meninggalkannya, adakah ia kerana Allah atau
                                        motivasi yang lain.

            iii) Muhasabah terhadap urusan biasa yang dilaksanakan.

                             - aktiviti keduniaan yang biasa dilaksanakan. Adakah ia diiringi utk meraih
                               pahala Allah atau tidak?
                             - dengan melaksanakannya adakah kewajipan agama terabai atau tidak             


  Wahai saudara yang saya kasihi..Saya menyeru diri saya dan saudara sekelian , marilah kita menafaatkan masa yang Allah kurniakan semaki mungkin.Jadilah kita seorang yang cerdas ruhiyahnya. Bijak menjadi peluang. Memenafaatkan setiap peluang yang ada itu untuk kita "tukar" untuk menjadi pahala.

---AKAN BERSAMBUNG--

DMAR

About Me

My Photo
Mohd Ariff B. Abd Rashid
Kota Bharu, Kelantan, Malaysia
Saya seorang GP, membuka klinik swasta (Klinik Ehsan) di Ketereh,Kota Bharu Kelantan
View my complete profile

Followers

Waktu

Mutiara Kata

"Kalian adalah umat yang beruntung kerana menjadi umat yang MEMILIH untuk bangkit berijhad, bukan umat yang TERPAKSA bangkit untuk berjihad. Kalian menjadi tangan yang di atas (memberi) bukan tangan yang dibawah (terpaksa menerima). Ganjaran di sisi Allah, sama seperti seolah-olah kalian sedang berjihad dihadapan Baitul Muqadis... Andainya Kalian mati tidak mustahil Allah masukkan Kalian bersama para syuhada..."
Sheikh Abu Bakar al Awawidah (Pejuang Palestin) Ketika Kunjungan Beliau Ke Malaysia Anjuran HALUANPalestin

Popular Posts

Haluan Tarbawi

There was an error in this gadget

Pesanan

Haluan Malaysia

Haluan Malaysia
Berakhlak, Mendidik & Berbakti

Tetamu

Featured Posts

...